Versi Lain yang Lebih Logis, Malin Kundang Bukanlah Anak Durhaka
Malin Kundang, sebuah cerita legenda dengan bukti nyata. Beliau dicap sebagai anak Durhaka. Jika ada anak yang melawan pada orang tua, maka tersematlah gelar Malin Kundang. Apa benar itu orang bukti fisik orang sujud di Pantai Air Manis adalah Malin Kundang yang benar benar dikutuk menjadi batu?

Berawal dari obrolan pagi di sebuah kedai kopi. Bertemand dengan ketan hangat bergoreng pisang. Kebosanan dengan debat berdebat calon pemimpin masa mendatang. Terbukalah diskusi pagi tentang Malin Kundang ini.

Ringkasnya, ada sebuah opini (atau mungkin juga fakta) tentang Malin Kundang ini.

Malin Kundang selepas merantau dan meraih kesuksesan. Hingga pulang dan memiliki sebuah kapal. Sejadinya, dia bukanlah anak Durhaka. Beliau bersujud syukur sesampai di tanah kelahirannya. Di hadapan ibunya.

Selain itu, Malin Kundang juga dikenal sebagai orang yang baik pada masyarakat kampung halamannya. Oleh sebab itu, untuk mengabadikan beliau, dibuat masyarakat semacam monumen patung Malin Kundang beserta kemegahan kapal beliau. Tampaknya ini agak lebih logis dibanding manusia yang dikutuk menjadi batu.
foto batu malin kundang
Foto Batu Yang disebutkan hasil Kutukan Ibunya Malin Kundang
Beliau adalah anak yang berbalas jasa pada ibunya. Bukan seperti anak Durhaka yang digambarkan cerita cerita kontemporer.

Lalu, kenapa yang masyarakat ketahui Malin Kundang hanya sebagai anak Durhaka?

Adalah ini kisah dikarang oleh para penjajah. Memberikan kesan agar para anak Muda Minang tidak merantau dan bisa sukses. Memang ada sisi baiknya, jangan durhaka pada orang tua.

Jika dihubungkan dengan sebuah literatur tentang legenda Nyi Roro Kidul yang pernah saya baca (maaf saya lupa sumbernya) Politik 'menakut-nakuti' ini juga dilakukan Belanda di Pulau Jawa. Area pantai Selatan diharapkan menjadi jalur pelayaran bebas kapal Belanda dahulunya. Agar masyarakat tidak bisa menjangkau perairan tersebut, maka dibuatlah ceritera semacam Nyi Roro Kidul ini. Berat dugaan, mitos dilarang berbaju hijau sengaja  diciptakan agar Belanda memudahkan mengidentifikasi siapa saja yang masuk perairan tersebut. Berkemungkinan, yang berbaju hijau itu Belanda. Ketika, ada orang yang memasuki daerah tersebut dengan tidak berbaju hijau, tentu akan mudah dikenali. Dan langsung dihabisi.

Setelah mencoba mencari beberapa sumber lainnya tentang keabsahan cerita Malin Kundang bukanlah sebagai anak Durhaka. Saya mencoba menjelajahi internet. Ternyata benar saja, terjadi pembantahan oleh Indra J Piliang pada Fadli zon. Ini termaktub dalam chirpstory beriku.

Tweet Indra J Piliang
Oi @fadlizon, lu jgn ikut2an menghina Malin Kundang dong! Malin itu korban buzzer2 antropolog Belanda.
Lu kudu pelajari lg siapa Malin Kundang itu @fadlizon. Ndak ada apa2nya dibanding AHok di zamannya. Laksamana Niaga Pantai Barat-Selatan.
Sbg pembelajar Ilmu Sejarah mestinya lu lbh wise lg bicara Malin Kundang itu @fadlizon. Pikiran kolonialis2 Belanda itu tak perlu diiyakan.
Malin Kundang lbh hebat kontribusinya bagi kejayaan maritim di pantai Barat en Selatan.
Malin Kundang bukan hanya menghancurkan saudagar2 ngehe dari Belanda, Portugis, Spanyol, jg saudagar2 Arab, Turki hingga Tiongkok @fadlizon
Malin Kundang adlh satu2nya saudagar pribumi yg berhasil kuasai jalur laut pantai Barat & Selatan, hingga Laut Banda cc @fadlizon
Sayang, org2 naif abad2 pascakolonial justru tak sadar sdh dipengaruhi buzzer2 antropolog Belanda atas Malin Kundang cc @fadlizon.
Yg layak bermonolog itu Laksamana Malin Kundang, bukan Tan Malaka cc @fadlizon
Bro @aniesbaswedan perlu untuk rehabilitasi nama Malin Kundang dlm buku2 pelajaran cc @fadlizon @Fahrihamzah @fahiraidris @FaozanAmar
Keperkasaan armada laut Malin Kundang dg memakai kapal2 Phinisi bapak mertuanya yg org Bugis, bikin takut Belanda cc @fadlizon
Kejayaan Kerajaan Buton salahsatunya ditopang o/ keahlian Laksamana Malin Kundang berdagang di laut Banda cc @fadlizon
Avatar sy ini bagian dari penunjuk jln sisa2 kejayaan jalur2 laut Malin Kundang di Kerajaan Muna-Buton cc @fadlizon
Percaya aja lu, manusia bisa jadi batu? Bid'ah itu namanya. Palasik kecat urang2 tua. Bahayanya antropolog, gitu!

Selain itu, hal senada juga 'dikuliahkan' oleh @damnoise dalam akun pribadinya yang membahas siapa sebenarnya Malin Kundang ini. Selengkapnya bisa dibaca di : Chirpstory, Malin Kundang Bukanlah Anak Durhaka.

Tetapi, walaupun demikian benar atau tidaknya Malin Kundang itu dikutuk menjadi batu,  satu yang pasti- Jangan Durhaka pada Orang Tua.
Daftar Kesalahan Orang Minang Berbahasa Minang
Jadi awak urang Minang? Iyo? Lai Sabana Minang karek an? Kok iyo go eh. Lanjuikanlah mambaco. Kok indak, barek kajinyo biko. Raso raso ndak ka putuih kaji go biko doh. Bisa gilo tantangan no go mah.

Sadar atau indak, awak sabagai urang Minang go banyak nan lah tabao ondoh jo kesalahan massal. Oio jan bangih bangih dulu. Simak bana jo ati nan tanang sampai tarakhir dih.

Baa kok kasalahan massal disabuik? Itu karano lah turun tamurun kasalahan kasalahan berbahasa Minang go awak turunan. Antah dari inyiak inyiak nan ka bara di ateh anduang wak mungkin. Hinggo ka kito. Gadang lo mungkin no sampai ka cucu ka bara dari cucu wak ka dapek kesalah dalam berbahasa Minang go.
Foto Uni Kamek go, nampak di http://guguak8koto.blogspot.com/ tu disemba men li
Adopun kasalahan tu, iko no a.

1. Mananak Nasi

Salamo ko biaso no nan di tanak dek amai amai go bareh. Tapi antah baa lo lah kok sampai kito (ambo iyo lo no) basabuik mananak nasi.

Padahal, ma ado urang nasi nan no tanak. Co lah  pikia kioh.

2. Mangguntiang Baju

Iko ciek lai. Misal no ari ka ri rayo go eh. Babali kain di aua kuniang. Ba Upahan ka tukang jaik.

Eh kiro no, lah sapakan ndak alun jadi juo baju go. Pulang sumbayang subuah, bae ma ota ota sapulang di surau. Si Sutan Mudo du (namo hanyo samaran - kok ado nan sutan Mudo jan tasingguang lo lai) , baju dein alun juo diguntiang no lai. Onde mandeh, ba lo ka caro no mangguntiang baju go mai.

3. Manjaik Baju

Balanjuik-kan carito tadi liak. Tibo 3 hari ka rayo, pai ka tampaik Sutan Mudo go. Ooo tan Mudo, lah bajaik baju dein.

Cubo bayangkan nan ano agiahan ka tukang jaik tu kain poloih. Tibo tibo batanyo bajunyo lah bajaik. Kadang disitu pulo awak maraso ibo. Si Sutan mudo nan tukang jaik kain manjadi baju, lah taburuak men namo no di kampuang. SUTAN MUDO TUKANG JAIK BAJU.

4. Manyabik Padi

Padi nan saaluih aluih tu, baa lo la ka caro no ka manyabik goh. Nan ado batang padi nan disabik. Sudah tu diungguakkan. 

Beko lah salasai, dianginan untuk mamisahan nan boneh jo nan ampo. Baru di baok ka eler. Jadi dalam proses tu pabilo men urang manyabik padi. Ndak do do kan.

5. Baburu Babi

Baraliah ka dunia khusus apak paja lai. Nan hobi baburu. Kan ado persatuan no du ha, PORBI, Persatuan Buru Babi.

Nan heran nak, katiko ditanyo urang sadang meirik anjiang di ari akaik pagi go. Kama Gindo? - Ko a ka pai baburu. Alah panduto gadang Gindo ko eh. Ano ma irik anjiang. Tibo di rimbo anjiang no nan pai mangaja kandiak. Nan baliau paliang duduak duduak, maota ota jo kawan kawan. Yo kadang kok lai 'masak', bae bakaja ka kandiak nan lah mati atau dihampai anjiang go.

Jadi nan pai baburu go sabana no sia. Anjiang no kan? Nan Gindo tadi?

Ha jadi itulah nan dapek  baru kasalahan kasalahan dalam berbahasa Minang go. Mungkin kok ado bagai nan ka manambahan di bae bagailah bakomentar sapatah duo patah kato.
Resep dan Cara Membuat Cangkuak
Kalau orang berpikir masakan Minangkabau enaknya di santan. Bikin kolesterol, A salah besar orang itu tu. Mereka itu mungkin berpikir semua orang Minang ini makannya rendang kalio saja. Iya, memang kalau bunda bunda kandung itu bisa membuat rendang sudah wajib benar hukumnya. Tapi tiap hari tidak rendang ke rendang saja dilahap.

Ini masakan yang pedih, enak sederhana ekonomis, praktis. Ibaratnyanya sekali dayung dua tiga pulau terlewati. Ke pulau cinta yang agak susah berdayung itu sebenarnya. Berbiduk rindu. Ataau kalau kami gadis minang nan jelita menyebutnya, nasi di tanak samba pun masak.

Sekarang ini bagi yang muda muda, agak langka juga kiranya mungkin yang bisa membuat masakan satu ini. Apa itu? Teng teng Cangkuak.

Cangkuak ini banyak pula ini. Ada yang dari Banuhampu, Sungai Pua dan sekitarnya. Koto tuo, bahkan sampai ke Rambatan di tepi danau Singkarak. Tempat Biai dulu memadu cinta, beraun raun di hari Minggu.

Kalau kenapa dinamakan Cangkuak, iya tidak tahu Biai do ya. Yang jelas, kalau membuatnya, fasih benar biai ini. Maklumlah, besar di untung perasaian. Yang penting nasi saja sama sambal sudah bahagian hidup bisa makan pagi petang. Bermakan ala Indonesia raya, Putih nasinya Merah Cabenya.

Sudahlah, diturutkan benar bercerita sampai pagi, tidak akan selesai selesai ini. Mari bagi yang ingin tahu cara membuat cangkuak, penggugah selera seperti berikut.
Poto Bacilok dari Twitter @rezkirangkuti
Siapkan bahan, kalau belum ada catatlah. Pergi beli ke kedai tek Pia.
  1. Ikan Teri
  2. Cabe yang sudah digiling
  3. Daun Bawang, atau ' daun bawang gratis' Daun bawang perai bagai tidak pula tahu
  4. Tomat diiris kasar saja
  5. Asam sedikit
Cara membuatnya:
  1. Tanak beras di tungku. Jangan kemanja manja an juga pakai mejik jer lagi. Beras dan air di dalam periuk, periuknya di atas tungku. Nanti salah paham pula, beras sansai saja di onohkan di atas tungku.
  2. Semua bahan dicampur jadi satu. Kalau tidak nanti rindu pula dia. 
  3. Kalau nasi sudah mengelegak atau mendidih, ambir air nasi yang mendidih itu. Toyongkan ke wadah yang berisi bahan tadi.
  4. Letakkan  di atas nasi sambil menunggu kering. Nasi masak, samba cangkuak kita juga selesai.
Di beberapa daerah ada yang ditambahkan telur. Pada adukan pertama. Adapula yang suka petai, enak juga dimasukkan itu. 

Tambahan juga ini, dimakan sama nasi panas panas tanggung. Dilapir pula dengan kerupuk jengat. Terasa firman Allah itu ' Fabiaayi Rabbikuma Tukadziban'. Nikmat mana lagi yang engkau dustakan wahai manusia, apalagi kita orang Minang. (ditulih dek Biai, ketika apak paja patah selera)
10 Tari Tradisional dari Minangkabau
Tari adalah seni tata gerak yang menjadi ciri khas suatu daerah (tari tradisional). Perkembangan tari, hingga sekarang sampai pada tari kontemporer dan tari modern, dimana tari tersebut diciptakan oleh seseorang saja. Biasanya untuk tari kontemporer dan modern ini tari tersebut tidak akan bertahan lama.

Berbeda dengan tari tradisional, pewarisan tari ini bisa berlangsung lama. Contoh saja beberapa tari  tradisional dari daerah Minangkabau berikut,

1. TARI PIRING

Tari piring merupakan sebuah seni tarian milik orang Minangkabau yang berasal dari Sumatra Barat. Tari ini juga menjadi salah satu satu seni tarian Minangkabau yang berkembang di Negeri Sembilan keturunan Minangkabau. 

Gerakan Tari piring menyerupai gerakan para petani semasa bercucuk tanam, membuat kerja menuai dan sebagainya. Tarian ini juga melambangkan rasa gembira dan syukur dengan hasil tanaman mereka. Tarian ini merupakan tarian gerak cepat dengan para penari memegang piring di tapak tangan mereka, diiringi dengan lagu yang dimainkan oleh talempong dan saluang. Kadangkala, piring-piring itu akan dilontar ke udara atau pun dihempas ke tanah dan dipijak oleh penari-penari tersebut.

2. TARI RANCAK MINANGKABAU

Tari ini menggambarkan keteguhan hati masyarakat Bawean dalam iman Agama Islam yang merupakan agama anutan masyarakat seluruh Bawean. 

Syair dan geraknya menggambar kecintaan pada Sang Khaliq Allah SWT dan kekasih hati utama Rasul Nabi Akhiruzzaman Muhammad SAW sang pembawa kebenaran.

3. TARI INDANG MINANGKABAU

Tari indang merupakan salah satu kesenian tari yang berasal dari minangkabau. Etnik minangkabau menyimpan banyak kekayaan tradisi lisan. Asal usul tari indang adalah dari kata Indang atau disebut juga badindin, salah satunya. 

Tarian ini sesungguhnya suatu bentuk sastra lisan yang disampaikan secara berkelompok sambil berdendang dan memainkan rebana kecil. Pentas Tari Indang biasa diramaikan tujuh penari yang semuanya laki-laki. Ketujuh penari itu biasa dinamai ‘anak indang’. Mereka dipimpin seorang guru yang disebut tukang dzikirindang merupakan manifestasi budaya mendidik lewat surau dan kentalnya pengaruh budaya Islam di Minangkabau.

4. TARI LILIN SUMATERA BARAT

Tarian Lilin pada asasnya merupakan sebuah tarian yang dipersembahkan oleh sekumpulan penari dengan diiringi sekumpulan pemusik. Para penari ini akan membawa lilin yang dinyalakan pada piring yang dipegang oleh tangan mereka. 

Penari akan menarikan tarian secara berkelompok dengan memutar piring yang berisi lilin yang menyala secara berhati-hati agar piring tersebut sentiasa mendatar, dan lilin tidak mati. Tarian lilin merupakan sejenis kesenian Istana dan ditarikan pada waktu malam hari. 

Untuk memainkan tari lilin, seorang memerlukan latihan yang giat karena pergerakan dengan lilin yang menyala tanpa kemalangan cukup sulit dilakukan.

5. TARI PAYUNG

Tari Payung merupakan kesenian salah satu tari klasik dari yang berasal dari Daerah Minang. Tari payung menggambarkan kasih sayang seorang kekasih yang dilambangkan dengan melindungi dengan payungnya.Tari payung memang merupakan tari pergaulan muda-mudi sehingga dibawakan secara berpasang-pasangan. 

Selain menggunakan payung sebagai alat bantu yang dimainkan oleh penari pria, bisa juga ditambah dengan selendang untuk penari wanita.Musiknya cukup variatif, mulai dari agak pelan, lalu agak cepat dan cepat, sangat dinamis. Tari ini biasa dibawakan untuk memeriahkan acara pesta, pameran, dan lain sebagainya.

6. TARI PASAMBAHAN

Tari Pasambahan merupakan kesenian tari yang berasal dari Minangkabau. Asal usul Tari Pasambahan adalah dimaksudkan sebagai ucapan selamat datang dan ungkapan rasa hormat kepada tamu yang datang. Tari Pasambahan biasanya ditampilkan saat menyambut tamu dan saat kedatangan pengantin pria ke rumah pengantin wanita. 

Setelah Tari Pasambahan kemudian dilanjutkan dengan suguhan Daun Sirih dalam Carano kepada Sang tamu, sedangkan pada acara penyambutan pengantin pria, Daun sirih dalam Carano disuguhkan kepada pengantin pria sebagai wakil rombongan dan juga kepada kedua orangtua pengantin pria.

7. TARI RANTAK MINANGKABAU

Tari Rantak diperkirakan telah ada sejak lama sekali di daerah Kabupaten Kerinci. Menurut seniman-seniman senior (tua), kesenian ini telah dipelajari dan di laksanakan jauh sebelum mereka lahir namun asal-usulnya menjadi kabur seiring perjalanan waktu dan kurangnya perhatian dari sejarawan setempat. Untuk melestarikan Asal Usul Tari Rantak dari Kerinci ini terus di jaga secara turun-temurun oleh seniman budaya Kerinci lokal dari generasi ke generasi, walaupun kerberadaannya sangat sedikit pada saat ini dan mulai pudar. 

Seni budaya ini sangat identik sekali dengan bahasa dan gaya bahasa masyarakat kerinci daerah Tanjung dalam menembangkanya nyayian (pengasuh) untuk mengiri kesenian dan tarian. Daerah Tanjung berada di hilir menyusuri sepanjang pinggiran sungai yang mengalir menuju Danau Kerinci. Hal ini terlihat dari lirik dan pantun serta bahasa Kerinci Hilir yang digunakan dalam mendendangkan lagu yang mengiringi gerakan tarian (pengasuh).

8. TARI AMBEK AMBEK KOTO ANAU

Tari ini beresal dari provinsi sumatera barat. Tari Ambek-Ambek adalah berawal dari tingkah laku anak-anak yang bermain, bergelut, atau bercanda pura-pura berkelahi dengan menggunakan gerakan pencak atau merupakan olah gerak dan rasa sebagai satu bentuk materi permainan anak nagari. tari Ambek-Ambek adalah tari tradisi Koto Anau.

9. RANDAI

Randai adalah pertunjukan teater khas Minangkabau yang merupakan gabungan dari seni peran, seni tari, seni musik dan seni beladiri. Biasanya pertunjukan randai diadakan di lapangan terbuka di kampung kampung. Hampir seluruh nagari di kabupaten Solok dan juga Sumatera Barat memiliki kelompok randai. 

Anggota kelompok randai terdiri dari anak anak dan orang dewasa. Pada zaman dahulu aslinya tidak ada wanita yang menjadi anggota randai, sehingga untuk memerankan seorang wanita salah seorang anggota randai didandani mirip wanita. Pemain pemeran wanita ini disebut bujang gadih. Seiring perkembangan zaman, sekarang sudah banyak kelompok randai yang memiliki anggota wanita.

10. TARI ALANG BABEGA 

Tari yang berasal dari daerah minangkabau ini, menggambarkan sebuah elang tebang berbegar mencari mangsa dengan mengembangkan atau mengibaskan sayap di udara lalu menukik menyambar ayam.

Sebenarnya masih banyak tarian yang berasal dari Sumatera Barat. Mungkin dari saudara pembaca ada yang ingin menambahkan dikolom komentar?
Referensi: http://kelompokbudaya.blogspot.co.id/2014/03/seni-tari-sumatera-barat.html
Cinta Ditolak, Gasiang Tangkurak Bertindak
Lirik Lagu Gasiang Tangkurak - Ciptaan Syahrul Tarun Yusuf, Dinyanyikan oleh Elly Kasim
Indak kayu …, mak janjang dikapiang - tak ada kayu jenjang ku keping (belah)
Asakan dapek urang den cinto - asal dapat orang yang ku cinta
Tolong tangkurak namonyo gasiang - tolong tengkorak, namanya gasing
Namuah disuruah jo disarayo- mau disuruh dan diberi perintah

Gasiang batali jo kain kapan - gasing bertali dengan kain kapan
Di patang kamih malam jumahaik - di kamis petang, malam jumat
Gasiang tangkurak nan den nyanyikan - gasing tengkorak yang ku nyanyikan
Putuihnyo gasiang putuih makripaik - putus gasing putus makrifat

Lah manggabubu asok kumayan - mengebu asap kemenyan
Urang di dunia banyak kiramaik - orang di dunia banyak keramat
Tolong … tolong lah jihin si rajo hawa - tolong jin raja hawa

Gasiang tangkurak baoklah pasan - gasing tengkorak bawalah pesan
Jikok nyo lalok tolong jagokan - jika tidur tolong bangunkan
Jikok nyo tagak suruah bajalan - jika berdiri suruh berjalan
Di siko kini denai nantikan - disini sekarang aku nantikan

Tolonglah japuik, japuik tabaok - tolonglah jemput, jemput di bawa
Suruah nyo sujuik di kaki denai - suruh dia sujud di kakiku
Jikok tak namuah tanggang matonyo - jika tak mau tahan matanya (untuk tidur)
Tanggang salero bia nyo rasai - tahan selera (nafsu makan) biar dia tahu rasa

Datang sijundai bia nyo gilo - datang sijundai biar dia gila (sijundai- makhluk halus suruhan)
Siang jo malam, nyo caro denai - siang malam dengan cara saya
Baru … baru nyo sanang dek kiro-kiro - baru senang kira-kira (senang hati)

Itulah potongan lirik lagu dan terjemahan gasiang tangkurak (gasing tengkorak). Jika di dunia dukun ala Jawa dikenal Jaran Goyang, maka di ranah Minang ilmu pelet cinta yang paling sadis dikenal dengan gasiang tangkurak ; atau gasing tengkorak.
Gambar ko dari: http://www.lubas.web.id/
Gasing ini diberi 2 lobang ditengah. Diputar beberapa kali, lalu ditarik pada ujung ujungnya sehingga bagian gasing berputar terus menerus.

Daya magis gasing yang dibuat dari tengkorak manusia yang sudah meninggal ini adalah untuk guna guna cinta. Sang korban akan menjerit, memanjat dinding seperti orang gila karena telah dipelet untuk tergila gila pada si 'pemesan'. Biasanya korban yang seperti itu disebut 'kena Sijundai'. Pasti memang ini gasing dimainkan oleh seorang dengan ilmu dukun tingkat tinggi.

Efek dari ini pada si korban, bisa dibaca pada untaian lirik lagu gasiang tengkorak di atas. Misalnya pada bagian:
Gasiang tangkurak baoklah pasan - gasing tengkorak bawalah pesan
Jikok nyo lalok tolong jagokan - jika tidur tolong bangunkan
Jikok nyo tagak suruah bajalan - jika berdiri suruh berjalan
Di siko kini denai nantikan - disini sekarang aku nantikan

Cerita cara membuat gasing tengkorak ini juga banyak versinya. Pertama, dibutuhkan tengkorak wanita yang meninggal ketika melahirkan. Ada juga yang menyebutkan diambil dari tengkorak seorang anak yang sengaja dibunuh. Versi lain, tengkorak diambil dari seseorang dengan ciri tertentu. sang Dukun akan menggali kuburan, dan mengambil tengkorak. Bahan yang digunakan adalah tengkorak bagian dahi.

Ilmu pelet cinta ini dimintakan seorang laki-laki yang tidak terima cintanya ditolak. Biasanya sang dukun akan meminta beberapa persyaratan tertentu.

Dari cerita yang beredar, uniknya sang dukun tidak langsung menerima bayaran. Sang dukun akan meminta sejumlah emas sebagai 'gadaian'. Jika sukses, maka emas tersebut akan menjadi milik dukun. Pabila gagal, maka emas kembali kepada 'si peminta', sang dukun tidak akan mendapatkan apa-apa.

Selain gasiang tangkurak, juga ada jenis gasiang lain. Gasiang ini dinamakan gasiang limau puruik. Pembuatannya dari limau puruik / sejenis asam. Limau tersebut dihimpit di antara dua batu besar hingga gepeng. Kemudian, lobangi ditengah seperti gasiang tengkorak.

Jika gasing tengkorak mengunakan tali kapan sebagai tali sumbu gasing, maka untuk gasiang limau puruik akan digunakan benang 7 warna atau disebut dengan pincono.

Meskipun agak jarang ditemui sekarang. Tetapi cerita punya cerita ilmu hitam semacam ini masih ada di ranah Minang. Terakhir silakan dengarkan lagu gasiang tangkurak di bawah ini,
Suntiang untuk Wanita di Minangkabau
Suntiang ataupun sunting adalah benda sebagai penutup sekaligus penghias kepala seorang wanita di Minangkabau dalam acara besar, terutama ketika acara resepsi pernikahan. Atau ini dipakaikan pada Anak Daro - Pengantin Wanita. Mungkin dari sinipulah lahir kata 'mempersunting' yang sekiranya kita sudah sama-sama tahu artinya.

Rata rata warna suntiang di Minangkabau berwarna merah. Tetapi terkadang juga ditemukan modifikasi dengan warna silver atau perak. Lalu dipadankan dengan baju merah sang pengantin wanita.
gambar suntiang di minangkabau
Secara garis besar bisa dikelompokkan menjadi dua. Suntiang gadang (suntiang besar) dan suntiang ketek (suntiang kecil). Suntiang gadang digunakan oleh pengantin. Sementara suntiang ketek, biasaya digunakan oleh para pendamping (dayang) pengantin.

Struktur Suntiang

Terdapat beberapa lapisan pada suntiang ini. Pertama bungo sarunai, yang berjumlah 3-5 rentetan.

Lapisan kedua suntiang disebut Bungo Gadang. Terpat juga 3-5 deretan. Sementara terakhir sebagai lapisan atas Kambang Goyang dengan hiasan yang dinamakan kote-kote.

Pada bagian belakang ada semacam sanggul. Bagian tersebut dinamakan Kondai. Lalu ditutup oleh bagian yang disebut Pisang Saparak. Bagian depan bagian dahi dan telinga disebut Laca dan Ralia.

Dahulu, diperkirakan berat suntiang ini mencapai 5 kg. Bahkan dari beberapa literatur disebutkan memang terbuat dari emas. Ini yang sering kita dengar dalam nyanyian 'Basuntiang Ameh/bersunting emas'. Jadi nyanyian tersebut bukan sekedar bujuk dan gombalan saja. Disebutkan juga bahwasanya suntiang ini dipasang satu demi satu.

Namun, tentu berkisarnya waktu membawa perubahan. Sekarang diperkirakan berat suntiang di Minangkabau hanya sekitar 3,5 kg. Tapi ini juga cukup berat. Hal tersebut menunjukkan sebuah falsafah betapa beratnya beban yang akan ditanggung setelah menjadi istri dan suami. Dalam waktu yang lebih kekinian lagi, bahkan sekarang telah ada suntiang yang dibuat dari alumunium dan plastik. Berat suntiang inipun sudah tereduksi.

Rangkaian pada suntiang ini dibagi menjadi 5 bentuk hiasan yang masing masing dikenal dengan,

  1. suntiang pilin (sunting pilin), 
  2. suntiang gadang (sunting besar), 
  3. mansi-mansi (kawat-kawat), 
  4. bungo (bunga), 
  5. jurai-jurai. 

Untuk satuan dalam pengukuran suntiang ini disebut dengan Mansi. Ukuran paling besar adalah 25 Mansi.

Macam macam Jenis Suntiang di Minangkabau

Suntiang di Minangkabau diklasifikasikan menjadi 4 jenis,

  1. Suntiang bungo pudiang (sunting berbunga puding)
  2. Suntiang pisang saparak (sunting pisang sekebun)
  3. Suntiang pisang saikek (sunting pisang sesisir)
  4. Suntiang kambang loyang (sunting kembang loyang)

Berdasarkan bentuk ikatan dan daerah asalnya, variasi suntiang cukup banyak. Sebut saja,suntiang ikek pesisir (sunting ikat Pesisir), suntiang ikek Kurai (sunting ikat Kurai), suntiang ikek Solok Selayo (sunting ikat Solok Selayo), suntiang ikek Banuhampu Sungai Puar (sunting ikat Banuhampu Sungai Puar), suntiang ikek Limo Puluah Koto (sunting ikat Lima Puluh Kota), suntiang ikek Sijunjuang Koto Tujuah (sunting ikat Sijunjung Kota Tujuh), suntiang ikek Batipuah Sapuluah Koto (sunting ikat Batipuh Sepuluh Kota), suntiang ikek Sungayang (sunting ikat Sungayang), dan suntiang ikek Lintau Buo (sunting ikat Lintau Buo).

Suntiang ikek bungo pudiang (sunting ikat bunga puding) banyak dipakai didaerah Batipuh Tanah Datar. Suntiang pisang separak (sunting pisang sekebun) banyak dipakai didaerah Luhak Lima Puluh Kota, Solok, Sijunjung Koto Tujuh, dan Sungai Pagu. Suntiang pisang sasikek (sunting pisang sesisir) banyak dipakai di daerah Pesisir. Suntiang kambang loyang (sunting kembang loyang) banyak dipakai di daerah lain.

Gambar Pakaian Pernikahan (Baralek di Minangkabau)
Kiri: 50kota / Kanan- Pariaman
Kiri Padang / Kanan: Bukittingi
Kiri Sijunjuang / Kanan Sawahlunto
Kiri Pesisir Selatan / Kanan Payakumbuah
Kiri Pasaman / Kanan Pasaman Barat

Referensi:

  1. http://baralekdi.blogspot.co.id/2011/02/suntiang-minangkabau.html
  2. https://sutanmudo.web.id/berita-181-suntiang-pakaian-pengantin-minangkabau.html
  3. Sumber Foto : http://mahligai-indonesia.com/pernikahan-nusantara/galeri-pengantin/mengenal-ragam-sunting-pengantin-minang-1063/2
Makna Simbolis yang Terkandung dalam Busana Wanita Adat Minangkabau
Condong salero ka nan lamak, condong mato ka nan rancak. Itulah salah satu pepatah Minangkabau. Dengan dasar inilah makanya orang Minangkabau memasak harus enak. Kalau tidak enak, tidak masakan namanya itu. 
Dalam berbusana, tampilan adalah nomor wahid. Sebab condong mato ka nan rancak. Meskipun demikian, bukan asal rancak saja yang menjadi patokan dalam berpakaian. Ada beberapa nilai simbolis dan filosofis dalam berpakaian wanita di Minangkabau.

1. Busana Bagian Atas
Tengkuluk tanduk atau tengkuluk ikek adalah penutup kepala yang terbuat dari kain balapak. Perlengkapan ini bentuknya seperti tanduk (runcing) yang berumai emas atau loyang sepuhan. Makna simbolik dari perlengkapan ini adalah kepemilikan rumah gadang. Artinya, orang yang mengenakannya adalah bundo kanduang (pemilik suatu rumah gadang).

2. Busana Bagian Tengah
Baju kurung dengan warna hitam, merah, biru, atau lembayung yang dihiasi dengan benang emas dan tepinya diberi minsai bermakna simbolik, terutama minsai-nya, bahwa seorang bundo kanduang dan kaumnya harus mematuhi batas-batas adat dan tidak boleh melanggarnya. Sementara, balapak yang diselempangkan dari bahu kanan ke rusuk kiri bermakna simbolik bahwa seorang bundo kanduang bertanggung jawab melanjutkan keturunan.

3. Busana Bagian Bawah
Kain sarung (kodek) balapak bersulam emas bermakna simbolik kebijaksanaan. Artinya, seorang bundo kanduang harus dapat menempatkan sesuatu pada tempatnya, sebagaimana yang diibaratkan oleh pepatah “memakan habis-habis, menyuruk (bersembunyi) hilang-hilang”.

4. Perhiasan
Selain pakaian ada pula beberapa perhiasan atau aksesoris yang digunakan oleh bundo kanduang. Perhiasan tersebut terdiri dari seperangkat kaluang (kalung) yang terdiri dari sembilan macam bentuk, seperangkat gelang dan cincin yang juga terdiri dari bermacam bentuk. Perhiasan-perhiasan tersebut pada umumnya terbuat dari bahan emas dan batu alam. Perhiasan seperti seperangkat kaluang dan galang serta cincin memiliki perbedaan yang khusus jika dibandingkan dengan perhiasan wanita pada umumnya, sebab merupakan simbol-simbol yang mengandung norma-norma dan nilai-nilai yang dapat digunakan sebagai acuan dalam kehidupan bermasyarakat. 

Jadi, dapat dikatakan bahwa perhiasan yang dikenakan oleh bundo kanduang tidak hanya berfungsi untuk memperindah penampilan, melainkan juga memiliki makna tertentu yang terkait dengan adat istiadat Minangkabau. Kalung dan gelang tersebut hanya dipakai pada saat dilaksanakan upacara adat dimana bundo kanduang hadir dengan segala kebesarannya sebagai seorang pemimpin adat. Berikut ini adalah beberapa macam perhiasan (kalung, gelang dan cincin) yang biasa digunakan oleh bundo kanduang di dalam melaksanakan upacara adat.

Nilai Luhur yang terkandung dalam Pakaian Adat Minangkabau

Fungsi busana bagi seseorang tidak hanya sekedar sebagai pelindung tubuh dari cuaca dingin dan teriknya sinar matahari, tetapi juga mempunyai fungsi lain dalam struktur sosial suatu masyarakat. Dari busana yang dikenakan oleh seseorang dapat diketahui status sosial orang yang bersangkutan dalam masyarakatnya. Pada masyarakat Minangkabau misalnya, busana adat yang dikenakan oleh para pemangku adat (datuk dan sutan) berbeda dengan orang kebanyakan, sehingga orang mengetahui secara persis status sosial si pemakainya. Demikian juga busana yang dikenakan oleh bundo kanduang berbeda dengan perempuan kebanyakan. Busana yang dikenakan oleh bundo kanduang juga tidak hanya sekedar busana, tetapi di baliknya ada makna simbolik yang sarat dengan nilai-nilai yang pada gilirannya dapat dijadikan sebagai acuan dalam kehidupan. Nilai-nilai itu adalah: kepimpinan, keteguhan dan kebertanggung-jawaban, kebijaksanaan, kehematan, kerja keras, ketauladan, ketaqwaan, pengayoman, dan ketaatan.

Nilai kepemimpinan tercermin dalam makna simbolik penutup kepala disebut tengkuluk tanduk atau tengkuluk ikek. Penutup kepala ini adalah sebagai simbol seorang pemimpin dalam rumah gadang.

Nilai keteguhan dan kebertanggung-jawaban tercermin dalam makna simbolik minsai dan balapak. Minsai adalah simbol bahwa seorang bundo kandung dan kaumnya tahu persis tentang adat dan tidak boleh melanggarnya. Sedangkan, balapak adalah simbol penerus keturunan. Artinya, seorang bundo kandung bertanggung jawab melanjutkan keturunan.

Nilai kebijaksanaan tercermin dalam makna simbolik kain sarung (kodek) balapak bersulam emas, yaitu seorang bundo kanduang harus dapat menempatkan sesuatu pada tempatnya. Sedangkan, nilai kehematan tercermin dalam makna simbolik dukuah nasura, yaitu orang hidup mesti dapat menerapkan sikap mental hemat.

Nilai kerja keras tercermin dalam makna simbolik dukuah palam, yaitu hidup tidak boleh menyerah (pasrah) tetapi harus berpikir, berbuat dan berjuang untuk memperoleh sesuatu demi kesejahteraan manusia.

Nilai ketauladanan tercermin dalam makna simbolik dukuah uang dukat, yaitu bundo kandung merupakan cermin seorang perempuan Minangkabau yang dapat menjadi pengayom bagi kaumnya dalam menjalani kehidupan.

Nilai ketaqwaan tercermin dalam makna simbolik: dukuah rago-rago, dukuah pinyaram, kaban ketek, kaban manangah dan Kaban gadang, Rukun Islam yang harus dilaksanakan oleh setiap orang Minangkabau, khususnya yang menganut agama Islam.

Nilai pengayoman tercermin dalam makna simbolik galang ula tigo balik, yaitu paga diri yang berguna untuk melindungi seluruh anak kemenakan (kaum) bundo kanduang. Artinya, seorang bundo kanduang diharapkan dapat melindungi nagarinya dari kerusakan atau kekacauan.

Nilai Ketaatan tercermin dalam makna simbolik galang gadang, yaitu sebagai pamagar (pagar). Artinya, semua tindakan atau tugas yang dilaksanakan oleh bundo kanduang harus sesuai dengan aturan adat dan disetujui oleh mamak atau panghulu
Gambar Bacokok dari: http://wandygoesmankhoto.blogspot.com/
Artikel Asli bisa dilihat di: http://kelompokbudaya.blogspot.co.id/2014/03/pakaian-adat-minang-kabau-dan.html
Manjalang Mintuo, Tradisi Hubungan Mertua-Menantu di Minangkabau
Mintuo adalah sebutan untuk orang tua suami/istri di Minangkabau. Hubungan ini tentu sangatlah spesial. Pengetahuan umum juga, jika di Minangkabau dengan sistem kekerabatan matrilineal, selepas menikah maka sang suami yang tinggal di rumah istri. Memang dengan jaman yang bertukar dan tahun yang berganti, mungkin sekarang setelah menikah suami-istri tinggal mandiri.

Sejatinya tidaklah salah. Yang dianggap tabu ketika membawa istri ke rumah sendiri. Istilah yang akan mudah dipahami, lelaki yang telah menikah kurang terpuji jika membawa istri tinggal menetap di rumah orang tuanya.

Mau tinggal di rumah istri atau mandiri, tetap saja ada budaya dan adat yang menjadi ciri khas di Minangkabau. Tersebutlah tradisi ini 'manjalang mintuo'. Manjalang, jika diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, menjelang atau mendatangi.
Gambar Bacokok dari : https://asrilwardhani.wordpress.com/
Tradisi ini maksudnya adalah sang Istri mengunjungi atau manjalang mintuo. Mendatangi rumah orang tua laki-laki. Datangnya bukan sekedar datang saja. Akan dibawa sejumlah hidangan tertentu.

Tujuan tradisi ini sebagai bentuk melestarikan dan menjaga hubungan baik antara sang istri dan orang tua suami. Sebab, jika tidak begini bisa saja dengan kesibukannya, seburuk buruk kemungkinan sang suami lupa mengunjungi orang tua-nya.

Bentuk 'keharusan' melakukan tradisi ini ketika hari besar seperti Idul Fitri dan Idul Adha, apalagi jika pasangan baru saja menikah. Sungguh 'wajib' ini dilakukan. Bahkan, akan sangat dipuji jika yang dikunjungi juga saudara saudara orang tua.

Hidangan yang dibawakan berupa kue dan agar-agar. Jika manjalang mintuo dilalakukan pertama kali, ini tidak hanya dilakukan oleh suami istri. Dalam hubungan serba baik, biasanya  kunjungan juga disertakan dengan membawa keluarga dekat si istri.

Kelaziman dari tradisi ini sebagai bentuk bagaimana adat istiadat menguatkan silaturahmi antara mertua, menantu, besan. Sehingga perkawinan yang terjadi tidak hanya sebatas menyatukan dua insan, tetapi juga semua keluarga besar dan kaum pasangan yang menikah tersebut.
Indonesia Punya Kartini, Minangkabau Punya Rohana Kudus
Bukan bermaksud menyatakan Minangkabau beda dengan Indonesia. Tetapi hanya memberikan sekilas fakta perjuangan seorang perempuan dari ranah Minang yang selevel Kartini. Ya, ini yang tercatat dalam sejarah dengan nama Rohana Kudus.

Perjuangan emansipasi pada wanita oleh Rohana Kudus sudah menunjukkan bukti nyata yang tak perlu diragukan lagi. Berikut kiprah Rohana Kudus dalam memperjuangkan kaum perempuan di ranah Minang.
biografi rohana kudus, roehana koedoes
Poto dari majalahkartini.co.id

Biografi dan Perjuangan Rohana Kudus

Rohana Kudus merupakan tokoh wanita dari Sumatra Barat yang menerbitkan surat kabar perempuan  Soenting Melajoe pada 1912. Iapun memperjuangkan pendidikan bagi perempuan di Minangkabau dengan membangun sekolah keterampilan Kerajinan Amai Setia dan Roehana School. Ia disebut sebagai tokoh yang berhasil menyuarakan perubahan bagi perempuan.

Rohana Kudus lahir di Koto Gadang, Kabupaten Agam, Sumatra Barat, pada 20 Desember 1884 dan meninggal pada 17 Agustus 1972 di Jakarta. Ayahnya bernama Mohamad Rasjad Maharadja Soetan sedangkan ibunya bernama Kiam. Nama Kudus sendiri diambil dari nama suaminya, Abdul Kudus. Rohana Kudus juga merupakan kakak tiri (saudara seayah) dari Sutan Sjahrir. Ayahnya menikah dengan ibu Sjahrir setelah ibunya meninggal. Rohana juga merupakan sepupu Haji Agus Salim, karena kakek Rohana dan Agus Salim saudara kandung . Beliau juga memiliki keponakan seorang  penyair terkenal yaitu Chairil Anwar.

Sejak kecil Rohana disapa dengan panggilan “One” oleh ayah dan adik-adiknya. Ia tidak bersekolah, karena umumnya perempuan Minangkabau waktu itu tidak dikirim ke sekolah formal. Meski demikian ia gemar belajar dengan membaca buku dan Koran. Sejak usia 8 tahun ia sudah mahir menulis dalam Bahasa Melayu, Arab, dan Arab Melayu dan kegiatannya tersebut terus berlanjut hingga dewasa. Dari seorang tetangganya yang merupakan seorang istri pejabat Belanda Rohana diajarkan keterampilan perempuan seperti menjahit, menyulam, merenda, merajut. Tak hanya itu, Rohana pun dikenalkan dengan berbagai majalah berbahasa Belanda.

Saat berumur 24 tahun Rohana menikah dengan Abdul Kudus, keponakan ayahnya. Dia seorang aktivis dan notaris yang sering menulis kritik terhadap pemerintah Belanda di koran-koran lokal. Suaminya adalah orang yang berpikiran maju. Dia sangat mendukung cita-cita Rohana untuk memajukan kaum perempuan Minangkabau. Waktu itu untuk memajukan kaum perempuan di Sumatra Barat bukan hal yang mudah.

Pada 1911 Rohana mendirikan sekolah Kerajinan Amai Setia, sekolah keterampilan untuk perempuan agar bisa baca-tulis, menjahit, menyulam. Disana diajarkan pula pengetahuan umum dan pengetahuan agama.

Rohana melihat bahwa saat itu tidak ada koran khusus untuk perempuan di Minangkabau. Maka ia mengirim surat berisi permohonan kepada pemimpin redaksi Oetoesan Melajoe, Datuk Sutan Maharadja. Rohana meminta Sutan agar bersedia mendanai berdirinya koran untuk perempuan di Minangkabau. Sutan Maharadja yang berpikiran maju terkesan dengan surat Rohana hingga ia menemui Rohana untuk membicarakan penerbitan pertama koran tersebut.

Surat kabar tersebut dinamai Soenting Melajoe yang ditujukan bagi perempuan Melayu. Sunting sendiri artinya perempuan.  Disini Rohana menjadi pemimpin  redaksinya dengan dibantu Ratna Djuwita yang merupakan anak dari Datuk Sutan Maharadja. Di surat kabar ini Rohana banyak menyoroti kehidupan perempuan. Ia juga menolak poligami karena akan merugikan perempuan dan keluarga.

Pada 1916 Rohana  ditimpa banyak cobaan, mulai dari tuduhan korupsi hingga tuduhan berselingkuh dengan pejabat Belanda. Akibat penggelapan uang ia nyaris dicopot dari jabatannya sebagai direktris di Sekolah Amai dan beberapa kali harus mengikuti persidangan. Meski tuduhan ini tidak terbukti, Rohana menolak untuk menempati kembali jabatannya di Sekolah Amai. Ia memilih pindah ke Bukittinggi dan mendirikan sekolah disana yang dinamai Roehana School. Kali ini Rohana juga mengajar murid laki-laki.

Hingga usia tua, Rohana sering berpindah tempat tinggal mengikuti anak tunggalnya, Djasma Juni. Ia pernah merantau ke Lubuk Pakam dan Medan dan memimpin surat kabar Perempuan Bergerak. Ketika kembali ke Padang ia menjadi redaktur Surat Kabar Radio yang diterbitkan oleh Tionghoa-Melayu di Padang. Beliau juga menjadi redaktur surat kabar Cahaya Sumatera.

Dua tahun setelah ia meninggal, Rohana mendapat penghargaan dari Pemerintah Daerah Sumatra Barat sebagai wartawati pertama. Sednagkan pada 1987 Dewan Pertimbangan Persatuan Wartawan Indonesia memberinya gelar penghargaan perintis pers.

Fakta Fakta tentang Rohana Kudus

Pendiri Sunting Melajoe - Koran wanita Pertama dimana semua struktur redaksi di isis oleh perempuan. Namun beliau juga sering mengisi tulisan di beberapa surat kabar sepertiSaudara Hindia, Perempuan Bergerak, Radio, Cahaya Sumatera, Suara Koto Gadang, Mojopahit, Guntur Bergerak, dan Fajar Asia.

Pada 25 Agustus 1974, Rohana Kudus memperoleh gelar pelopor wartawan perempuan Sumatera Barat dan perintis pers oleh pemerintah atas jasanya dalam memperjuangkan bangsa melalui dunia jurnalistik.

Rohana Kudus pelopor ekonomi mandiri perempuan. Pada 11 Februari 1911, Rohana Kudus mendirikan Yayasan Kerajinan Amai Setia yang berfokus pada keterampilan. Kendati ditentang oleh para pemuka adat dan masyarakat laki-laki, Rohana tak pantang menyerah. Di yayasan tersebut, Rohana mengajari anak-anak perempuan berbagai macam keterampilan seperti menjahit, menyulam, dan merajut. juga mengajarkan keterampilan lain, Rohana juga memberikan pelajaran umum seperti baca tulis, agama, budi pekerti, dan Bahasa Belanda.

Dia menjalin hubungan kerja sama dengan pemerintah Belanda berupa pemesanan peralatan dan kebutuhan menjahit untuk mengajari para muridnya. Dari Wikipedia, disebutkan beliau adalah perempuan pertama di Bukittinggi yang menjadi agen mesin jahit Singer yang sebelumnya hanya dikuasai orang Tionghoa.Hasilnya, karya mereka berhasil diekspor ke Belanda.

Sampai sekarang, Yayasan Kerajinan Amai Setia masih berdiri di Koto Gadang kendati tak seramai dulu. Pepi, cucu Rohana Kudus, mengisahkan bagaimana yayasan tersebut tetap bergerak di tengah desakan bisnis kain pabrikan.
yayasan amai setia
Foto dari Halaman Facebook Yayasan Amai Setia
Yayasan Kerajinan Amai Setia menjual berbagai jenis kerajinan tangan, seperti selendang sulam dan kerajinan perak. Harganya pun bervariasi, mulai dari Rp3-6 juta.

Karya kerajinan tangan Yayasan Kerajinan Amai Setia juga dapat ditemukan di kawasan Gandaria, Jakarta. Salah seorang anggota yayasan dengan suka rela menghibahkan tempat tinggalnya sebagai cabang kerajinan.

"Bisnis kerajinan tangan ini bisa dikatakan lesu karena tak ada yang membimbing para ibu-ibu yang memproduksi kain sulam ini. Ada tiga kelemahan, yakni pengembangan produk, pemasaran, dan pembiayaan," ujar Pepi ketika yang dikutip dari IDN Times. Bagi yang ingin mengunjungi dan penasaran dengan warisan Roehana Koedoes (Rohana Kudus) bisa mengunjungi halaman Facebook Yayasan Ini: Yayasan Kerajinan Amai Setia.

Cokok Coko se dari:
https://id.wikipedia.org/wiki/Roehana_Koeddoes
https://news.idntimes.com/indonesia/indianamalia/melacak-jejak-rohana-kudus-pionir-jurnalis-perempuan-dari-koto-gadang
http://biografinya.blogspot.co.id/2013/05/rohana-kudus.html
Memaknai Untaian Harapan Relijius dalam Lirik 'Rinai Pambasuah Luko'
Rinai Pambasuah Luko, Zalmon
Oh Tuhan ampunkan denai
Suratan diri nan den sasali
Dek padiahnyo luko hati
Mimpi-mimpi acok mamanciang tangih

Putuih aso den rasoi
Kadang-kadang den batanyo ka diri
Untuak apo jantuang jo hati
Kadang-kadang den bisiakkan ka diri

Tutuikkan pintu rindu di hati
Di lahia sajo tampaknyo sanang
Di batin luko denai suruakkan
Mangko den acok ba langang-langang

Tuhan dangalah nyanyian malam
Di lahia sajo tampaknyo sanang
Di batin luko denai suruakkan
Mangko den acok ba langang-langang

Tuhan dangalah nyanyian malam
Oh Tuhan ubekkan denai
Buliah den tampuah kalamnyo hari
Nak dek hapuih mimpi-mimpi

Buruang murai lai bakicau pagi
Ombak maampeh manari
Tolong rinaikan hujan kok tibo
Den tampuang untuak pambasuah luko

Tolong rinaikan hujan kok tibo
Den tampuang untuak pambasuah luko
Di lahia sajo tampaknyo sanang
Di batin luko denai suruakkan
***
Modernisasi kadang menjadi sebuah dilema. Termasuk dalam bentuk seni dan berbudaya. Tak luput dari arus besar tersebut menghampar di ranah Minang.

Salah satunya adalah dalam seni bermusik. Seni yang boleh dikatakan dimiliki oleh setiap bangsa dan kaum di dunia.

Satu-satunya yang kekal dalam seni bermusik adalah keluh kesah percintaan. Tema klasik dan tua ini selalu saja hidup di setiap zaman.

Musik sebagai bentuk ungkapan hati. Layak mungkin dikatakan sebagai bentuk curahan hati pada para pendengarnya. Tentu apapun tema tentang kehidupan bisa diangkatkan menjadi potongan lagu. Kalaupun sedih, tetap menjadi sebuah hiburan bagi manusia lainnya. Mungkin saja, memang manusia senang dan terhibut dari kesedihan orang lain.. WaAllahualam.

Di Era era 80-90 an, salah satu penyanyi Minang nan Populer adalah Zalmon. Ciri khas ratok dalam lagu-lagunya menjadi titik puncak kesuksesan Zalmon ketika itu.

Adalah tersebut sebuah lagu yang dalam dari banyak lagu yang dinyanyikan Zalmon ini. Rinai Pambasuah Luko. Mungkin, untuk jaman sekarang agak jarang didengarkan lagu semacam ini. Entah itu manusia telah terlalu bahagia kecuali dalam percintaan, makanya mayoritas lagu Minang hanya sekedar 'Uda-Adiak', sesekali dengan topik Mande.

Istimewanya lagu Rinai Pambasuah Luko ini, bisa jelas terlihat dari lirik yang tersampaikan di awal tadi. Jika tidak berlebihan, ini salah satu lagu religi seorang makhluk menanggapi hidup dan mengadu pada Tuhannya.

Pada bait pertama, seorang manusia yang menyesalkan kehidupannya. Namun dia kembali tersadar, dan tetap menahannya dengan sejuta luka. Dilanjutkan pada bait ke-dua dan ke-tiga, bagaimana dia menyendiri dalam pencarian identitas hidupnya. Membawa diri pada titik kesunyian, bertanya akan dirinya sendiri dan membuang semua rindu pada manusia lainnya.

Lebih lanjut pada bait ke-empat, di sana di malam dia bernyanyi. Lebih tepat bisa kita bilang dalam doa. Bagaimana kondisinnya yang sangat parah menyimpan batin galau. Tidak jauh berbeda untuk bait ke-lima, beberapa patah doa di sampaikan. Perhatikan pada bagian kalimat,
Oh Tuhan ubekkan denai
Buliah den tampuah kalamnyo hari

Beberapa bait akhirnya, menunjukkan ketangguhannya dalam tetap menjalani hidup. Rasa optimis bahwa besok pasti bisa lebih baik,
Buruang murai lai bakicau pagi
Ombak maampeh manari
Tolong rinaikan hujan kok tibo
Den tampuang untuak pambasuah luko

Tolong rinaikan hujan kok tibo
Den tampuang untuak pambasuah luko

Demikianlah ketangguhan dan besarnya jiwa seorang Minang dalam menjalani hidup. Seorang yang harus kuat dan selalu penuh percaya diri meskipun sesuatu itu berat sekali. Harap hendaknya para generasi Minang bisa merefleksikan diri dan bersemangat dalam kehidupan yang kadang datang sebuah keputus asaan.

Bukan menjadi pribadi yang lemah, pribadi yang kehidupannya berdiam dalam kegagalan dan hanyut dalam keputusasaan. Apalagi sampai mengadu pada hal negatif seperti nark0ba, mabuk dan sejenisnya. Sungguh jauh hal sedemikian dari seorang anak minang.

Apapun masalah terberat, selalu ada Tuhan tempat mengadu, selalu ada pengharapan untuk hari esok. Memang sebuah lagu tua yang boleh dibilang musiknya tak seasik jika dibawa bergoyang ala Dije Dije. Tetapi, makna dari lagu - Relijius, Bernas, dan patut untuk diamalkan. Baca juga: Biografi Maestro Penyanyi Minang nan Legendaris, Zalmon.

Terakhir, silakan disimak lagu ini yang dilampirkan Youtube (alang babega):