Kato-Kato dalam Adat Minangkabau

Yang dimaksud dengan kato-kato adat yaitu pepatah-petitih yang disusun oleh nenek moyang orang Minangkabau yaitu Dt. Perpatih Nan Sabatang d...

Yang dimaksud dengan kato-kato adat yaitu pepatah-petitih yang disusun oleh nenek moyang orang Minangkabau yaitu Dt. Perpatih Nan Sabatang dan Dt. Katumanggungan yang dijadikan sebagai dasar hukum (pedoman) dalam setiap pekerjaan yang dilakukan dalam kehidupan bermasyarakat. Kato-kato adat ini ada pula empat macam yang disebut dengan kato nan ampek yaitu :


1.Kato Pusako

Sebagai contoh dari kato pusako, misalnya dalam melakukan suatu pekerjaan, baik secara perorangan maupun secara bersama-sama harus mempedomani kato pusako yang berbunyi :
Mamaek manuju barih, tantang bana lubang katambuak
Malantiang manuju tangkai, tantang bana buah ka rareh
Manabang manuju pangka, tantang bana rueh ka rabah
Artinya dalam melakukan suatu pekerjaan, baik perorangan ataupun bersama-sama agar pekerjaan tersebut mencapai tujuan yang baik dan tidak sia-sia harus mempertimbangkan segala sesuatu, baik dan buruk mudarat dan manfaat dari perbuatan tersebut.

2.Kato Mufakat

Kato mufakat adalah suatu hasil yang diperoleh melalui suatu proses musyawarah mufakat oleh pihak yang berkepentingan tentang masalah yang berkaitan dengan kepentingan bersama. Ketentuan adat tentang kato mufakat ini mengatakan :
Baiyo-iyo jo adiak, batido-tido jo kakak
Dibulekkan aia ka pambuluh, dibulekkan kato ka mufakat
Bulek baru digolekkan, pipiah baru dilayangkan
Bulek jan basuduik, picak jan basandiang
Data balantai papan, licin balantai camin
Tapawik makanan lantak, takuruang makanan kunci
Duduak surang basampik-sampik, duduak basamo balapang-lapang
Kato surang dibulati, kato basamo dipaiyokan.
Hasil atau kekuatan yang dicapai oleh kato mufakat adalah kekuasaan yang tertinggi dan berlaku sebagai hukum bagi mereka yang membuatnya. Tentang hal ini adat mengatakan :
Ramilah pasa Batanghari, sabalik bapaga kawek
Randah tak dapek dilangkahi, tinggi tak dapek kito panjek
Walaupun inggok nan mancakam, kuku nan tajam tak baguno
Bago mamegang tampuak alam, kato mufakat nan kuaso
Dalam mencapai mufakat wajar saja terjadi adanya perbedaan pendapat dan silang pendapat diantara para peserta musyawarah karena berbeda-beda latar belakang kehidupan, tentang hal ini adat mengatakan :
Pincanglah biduak rang Tiku, badayuang sambia manungkuik
Basilang kayu dalam tungku, baitu api mangkonyo iduik

3. Kato Dahulu Batapati

Kato Dahulu Batapati adalah perkataan (perjanjian) yang telah diikrarkan semula harus ditepati. Perkataan atau janji yang telah diucapkan itu dinamakan “kato dahulu”. Menurut ketentuan adat di Minangkabau perkataan/janji yang telah diucapkan atau diikrarkan tersebut harus ditepati. Pepatah adat tentang hal ini mengatakan :
Suri tagantuang batanuni, kayu batakuak barabahkan, luak taganang nan basauak.
Kato dahulu batapati, kato kemudian kato bacari, janji babuek ditapati

4. Kato Kamudian Kato Bacari

Kato Kamudian Kato Bacari maksudnya adalah kata-kata yang diucapkan dalam suatu musyawarah dan hampir mencapai kesepakatan (kata mufakat) tiba-tiba datang suatu aral melintang, sehingga musyawarah yang sudah hampir mencapai mufakat tidak dapat dilanjutkan, dan diundur sampai batas waktu tertentu.

Setelah sampai pada batas waktu tertentu untuk melanjutkan musyawarah yang sudah hampir mencapai kata mufakat, muncul usul/pendapat/ pemikiran baru dari peserta musyawarah, tetapi usul pendapat/pemikiran yang muncul kemudian tersebut lebih baik dari semula, namun prinsipnya sama. Maka hal seperti ini dinamakan : ” kato kamudian kato bacari”. Tentang hal ini adat mengatakan :
Manusia basifat kilaf, Tuhan basifat qadim
Karano pikiran indak sakali tibo, agak-agak indak sakali datang
Pipik indak sakali inggok, mako dicari kato kamudian

Agiah Komen Gai La Sanak

   


Nama

Adaik,35,bahasa minang,6,Budaya,72,Carito,14,Dibao Galak,8,istilah,14,Pantun,12,Papatah,9,Resep Minang,9,Sajarah,31,Tokoh,10,Warisan,27,
ltr
item
Minangkabau: Kato-Kato dalam Adat Minangkabau
Kato-Kato dalam Adat Minangkabau
https://1.bp.blogspot.com/-Fu40CjJ-cd8/WApEkJFr6aI/AAAAAAAAA18/ECoTFFew-KooHaWKAbuSF10TIJG7q0npACLcB/s1600/adat%2Bminangkabau.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-Fu40CjJ-cd8/WApEkJFr6aI/AAAAAAAAA18/ECoTFFew-KooHaWKAbuSF10TIJG7q0npACLcB/s72-c/adat%2Bminangkabau.jpg
Minangkabau
http://www.anakminang.com/2016/11/kato-kato-dalam-adat-minangkabau.html
http://www.anakminang.com/
http://www.anakminang.com/
http://www.anakminang.com/2016/11/kato-kato-dalam-adat-minangkabau.html
true
2180777074329911998
UTF-8
Sadang Proses Indak Basuo Caliak Sadono Baco Langkok Baleh Indak Jadi Baleh Apuih Oleh Laman Utamo Laman Artikel Caliak Sadonyo Iko Lasuah Lo Tantang Kumpulano SEARCH Kasadono Ndak Basuo nan Sanan Mintak Baliak Ka Hal Utamo Akaik Sinayan Salasa Rabaa Kamih Jumaik Satu Akaik Sinayan Salasa Rabaa Kamih Jumaik Satu Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Aguih September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Dec Sabanta Ko 1 minik nan lalu $$1$$ minik lalu 1 nan lalu $$1$$ jam nan lalu Karik Parang $$1$$ patang $$1$$ minggu patang labiah 5 minggu Followers Follow Iko Bamanpaik Bana Bagian dulu baru tabukak gembok no mah Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy