Pengetahuan Nan Ampek pada Diri Seorang Minangkabau

Tujuan adat sejatinya untuk menghadirkan kehidupan yang madani dalam lingkungannya. Dimulai dari diri sendiri hingga bagaimana selayaknya...


Tujuan adat sejatinya untuk menghadirkan kehidupan yang madani dalam lingkungannya. Dimulai dari diri sendiri hingga bagaimana selayaknya berinteraksi dengan sesama manusia, berinteraksi dengan alam dan berinteraksi dengan Khalik.

Pengetahuan tentang hal ini dalam adat Minangkabau diungkapkan dalam istilah Pengetahuan nan Ampek. Jika saja telah terdapat pengetahuan nan ampek ini pada setiap individu, maka kehidupan sebagai insanul-kamil akan tercapai, Insyallah.

1. Tahu pado Diri

Pengetahuan ini mengariskan bagaimana seseorang tahu pada hakikat dirinya sebagai manusia. Lebih sering ini diistilahkan 'raso jo pareso, malu jo sopan'.

Dimaknai dari sebuah petuah Minang yang mengatakan,
mancari raso jo pareso, ditimbang sakik jo sanang, lamak dek awak, katuju dek urang, sakik dek awak, sakik dek urang, apo nan tumbuah rangkuah tungguah ka dado.

2. Tahu pado Urang

Artinya mengenal sifat lawan interaksi dalam lingkungan. Kembali pada pengertian bahwasanya manusia adalah makhluk yang unik. Berasal dari latar kehidupan yang berbeda, memiliki sifat berbeda, memang 'kapalo samo hitamnyo, tapi isinyo babeda juo".

Dalam ungkapan adat, tahu pado urang ini dideskripsikan sebagai berikut,
tahu pado urang diliek kurenonyo, ibarat urang mamapeh ikan, lain lubuak lain ikannya, alampun babagai coraknyo, hitam jo putiah tinggi jo randah, indak buliah disamo ratokan sajo.

3. Tahu pado Tuhan

Pengetahuan ini melingkupi bagaimana seseorang mengenal sang-Penciptanya. Pengenalan akan sifat wajib bagi Allah dan sifat Mustahil-Nya (sifaik nan duo puluah).

Ini dijelaskan dalam petuah yang berbunyi,
tahu pado Tuhan artinya tahu pada perbuatan dan sifat Tuhan, dikaji sifat yang wajib dan mustahil, dikaji sariat jo hakikat, dikaji tarikat jo makrifatnyo.

4. Tahu pado Alam

Seorang individu tidak hanya perlu pengetahuan tentang manusia lainnya. Melainkan juga harus mengetahui alam, fenomena alam, hukum alam.

Dari pengetahuan inilah nantinya melahirkan sebuah pelajaran yang kita kenal dengan "Alam takambang jadi Guru". Sungguh mustahil bisa berguru pada alam jika kita sendiri tidak mengenal alam tersebut.

Agiah Komen Gai La Sanak

Gugel: 1
Loading...
Nama

Adaik,35,bahasa minang,6,Budaya,70,Carito,14,Dibao Galak,8,istilah,14,Pantun,12,Papatah,8,Resep Minang,8,Sajarah,28,Tokoh,9,Warisan,24,
ltr
item
Minangkabau: Pengetahuan Nan Ampek pada Diri Seorang Minangkabau
Pengetahuan Nan Ampek pada Diri Seorang Minangkabau
https://3.bp.blogspot.com/-4lOy7G575AU/Wee2QnLUQtI/AAAAAAAAIZ4/P8Dj2vzechoNQEXE2mo-VjB2IhwlqrtYgCLcBGAs/s1600/soal%2Bvektor%2B2.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-4lOy7G575AU/Wee2QnLUQtI/AAAAAAAAIZ4/P8Dj2vzechoNQEXE2mo-VjB2IhwlqrtYgCLcBGAs/s72-c/soal%2Bvektor%2B2.jpg
Minangkabau
http://www.anakminang.com/2017/10/pengetahuan-nan-ampek-pada-diri-seorang.html
http://www.anakminang.com/
http://www.anakminang.com/
http://www.anakminang.com/2017/10/pengetahuan-nan-ampek-pada-diri-seorang.html
true
2180777074329911998
UTF-8
Sadang Proses Indak Basuo Caliak Sadono Baco Langkok Baleh Indak Jadi Baleh Apuih Oleh Laman Utamo Laman Artikel Caliak Sadonyo Iko Lasuah Lo Tantang Kumpulano SEARCH Kasadono Ndak Basuo nan Sanan Mintak Baliak Ka Hal Utamo Akaik Sinayan Salasa Rabaa Kamih Jumaik Satu Akaik Sinayan Salasa Rabaa Kamih Jumaik Satu Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Aguih September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Dec Sabanta Ko 1 minik nan lalu $$1$$ minik lalu 1 nan lalu $$1$$ jam nan lalu Karik Parang $$1$$ patang $$1$$ minggu patang labiah 5 minggu Followers Follow Iko Bamanpaik Bana Bagian dulu baru tabukak gembok no mah Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy