Memaknai Untaian Harapan Relijius dalam Lirik 'Rinai Pambasuah Luko'

Rinai Pambasuah Luko , Zalmon Oh Tuhan ampunkan denai Suratan diri nan den sasali Dek padiahnyo luko hati Mimpi-mimpi acok mamanciang ...

Rinai Pambasuah Luko, Zalmon
Oh Tuhan ampunkan denai
Suratan diri nan den sasali
Dek padiahnyo luko hati
Mimpi-mimpi acok mamanciang tangih

Putuih aso den rasoi
Kadang-kadang den batanyo ka diri
Untuak apo jantuang jo hati
Kadang-kadang den bisiakkan ka diri

Tutuikkan pintu rindu di hati
Di lahia sajo tampaknyo sanang
Di batin luko denai suruakkan
Mangko den acok ba langang-langang

Tuhan dangalah nyanyian malam
Di lahia sajo tampaknyo sanang
Di batin luko denai suruakkan
Mangko den acok ba langang-langang

Tuhan dangalah nyanyian malam
Oh Tuhan ubekkan denai
Buliah den tampuah kalamnyo hari
Nak dek hapuih mimpi-mimpi

Buruang murai lai bakicau pagi
Ombak maampeh manari
Tolong rinaikan hujan kok tibo
Den tampuang untuak pambasuah luko

Tolong rinaikan hujan kok tibo
Den tampuang untuak pambasuah luko
Di lahia sajo tampaknyo sanang
Di batin luko denai suruakkan
***
Modernisasi kadang menjadi sebuah dilema. Termasuk dalam bentuk seni dan berbudaya. Tak luput dari arus besar tersebut menghampar di ranah Minang.

Salah satunya adalah dalam seni bermusik. Seni yang boleh dikatakan dimiliki oleh setiap bangsa dan kaum di dunia.

Satu-satunya yang kekal dalam seni bermusik adalah keluh kesah percintaan. Tema klasik dan tua ini selalu saja hidup di setiap zaman.

Musik sebagai bentuk ungkapan hati. Layak mungkin dikatakan sebagai bentuk curahan hati pada para pendengarnya. Tentu apapun tema tentang kehidupan bisa diangkatkan menjadi potongan lagu. Kalaupun sedih, tetap menjadi sebuah hiburan bagi manusia lainnya. Mungkin saja, memang manusia senang dan terhibut dari kesedihan orang lain.. WaAllahualam.

Di Era era 80-90 an, salah satu penyanyi Minang nan Populer adalah Zalmon. Ciri khas ratok dalam lagu-lagunya menjadi titik puncak kesuksesan Zalmon ketika itu.

Adalah tersebut sebuah lagu yang dalam dari banyak lagu yang dinyanyikan Zalmon ini. Rinai Pambasuah Luko. Mungkin, untuk jaman sekarang agak jarang didengarkan lagu semacam ini. Entah itu manusia telah terlalu bahagia kecuali dalam percintaan, makanya mayoritas lagu Minang hanya sekedar 'Uda-Adiak', sesekali dengan topik Mande.

Istimewanya lagu Rinai Pambasuah Luko ini, bisa jelas terlihat dari lirik yang tersampaikan di awal tadi. Jika tidak berlebihan, ini salah satu lagu religi seorang makhluk menanggapi hidup dan mengadu pada Tuhannya.

Pada bait pertama, seorang manusia yang menyesalkan kehidupannya. Namun dia kembali tersadar, dan tetap menahannya dengan sejuta luka. Dilanjutkan pada bait ke-dua dan ke-tiga, bagaimana dia menyendiri dalam pencarian identitas hidupnya. Membawa diri pada titik kesunyian, bertanya akan dirinya sendiri dan membuang semua rindu pada manusia lainnya.

Lebih lanjut pada bait ke-empat, di sana di malam dia bernyanyi. Lebih tepat bisa kita bilang dalam doa. Bagaimana kondisinnya yang sangat parah menyimpan batin galau. Tidak jauh berbeda untuk bait ke-lima, beberapa patah doa di sampaikan. Perhatikan pada bagian kalimat,
Oh Tuhan ubekkan denai
Buliah den tampuah kalamnyo hari

Beberapa bait akhirnya, menunjukkan ketangguhannya dalam tetap menjalani hidup. Rasa optimis bahwa besok pasti bisa lebih baik,
Buruang murai lai bakicau pagi
Ombak maampeh manari
Tolong rinaikan hujan kok tibo
Den tampuang untuak pambasuah luko

Tolong rinaikan hujan kok tibo
Den tampuang untuak pambasuah luko

Demikianlah ketangguhan dan besarnya jiwa seorang Minang dalam menjalani hidup. Seorang yang harus kuat dan selalu penuh percaya diri meskipun sesuatu itu berat sekali. Harap hendaknya para generasi Minang bisa merefleksikan diri dan bersemangat dalam kehidupan yang kadang datang sebuah keputus asaan.

Bukan menjadi pribadi yang lemah, pribadi yang kehidupannya berdiam dalam kegagalan dan hanyut dalam keputusasaan. Apalagi sampai mengadu pada hal negatif seperti nark0ba, mabuk dan sejenisnya. Sungguh jauh hal sedemikian dari seorang anak minang.

Apapun masalah terberat, selalu ada Tuhan tempat mengadu, selalu ada pengharapan untuk hari esok. Memang sebuah lagu tua yang boleh dibilang musiknya tak seasik jika dibawa bergoyang ala Dije Dije. Tetapi, makna dari lagu - Relijius, Bernas, dan patut untuk diamalkan. Baca juga: Biografi Maestro Penyanyi Minang nan Legendaris, Zalmon.

Terakhir, silakan disimak lagu ini yang dilampirkan Youtube (alang babega):


Agiah Komen Gai La Sanak

   


Nama

Adaik,35,bahasa minang,6,Budaya,72,Carito,14,Dibao Galak,8,istilah,14,Pantun,12,Papatah,9,Resep Minang,9,Sajarah,31,Tokoh,10,Warisan,27,
ltr
item
Minangkabau: Memaknai Untaian Harapan Relijius dalam Lirik 'Rinai Pambasuah Luko'
Memaknai Untaian Harapan Relijius dalam Lirik 'Rinai Pambasuah Luko'
https://4.bp.blogspot.com/-w7aCcoaYCSY/WsI5PTHWwgI/AAAAAAAAK2g/TVtfvfG0W2YcXbDny_OTrj76nCOOcJ50gCLcBGAs/s400/metodologi%2Bpenelitian.JPG
https://4.bp.blogspot.com/-w7aCcoaYCSY/WsI5PTHWwgI/AAAAAAAAK2g/TVtfvfG0W2YcXbDny_OTrj76nCOOcJ50gCLcBGAs/s72-c/metodologi%2Bpenelitian.JPG
Minangkabau
http://www.anakminang.com/2018/04/lirik-lagu-minang-rinai-pambasuah-luko.html
http://www.anakminang.com/
http://www.anakminang.com/
http://www.anakminang.com/2018/04/lirik-lagu-minang-rinai-pambasuah-luko.html
true
2180777074329911998
UTF-8
Sadang Proses Indak Basuo Caliak Sadono Baco Langkok Baleh Indak Jadi Baleh Apuih Oleh Laman Utamo Laman Artikel Caliak Sadonyo Iko Lasuah Lo Tantang Kumpulano SEARCH Kasadono Ndak Basuo nan Sanan Mintak Baliak Ka Hal Utamo Akaik Sinayan Salasa Rabaa Kamih Jumaik Satu Akaik Sinayan Salasa Rabaa Kamih Jumaik Satu Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Aguih September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Dec Sabanta Ko 1 minik nan lalu $$1$$ minik lalu 1 nan lalu $$1$$ jam nan lalu Karik Parang $$1$$ patang $$1$$ minggu patang labiah 5 minggu Followers Follow Iko Bamanpaik Bana Bagian dulu baru tabukak gembok no mah Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy