Sejarah dan Asal Usul Nagari Saniangbaka, Tapian Danau Singkarak

Tidak begitu banyak catatan yang bisa ditemukan mengenai sejarah nagari Saniangbaka. Begitu juga dalam tambo minangkabau disinggung tentang...

Tidak begitu banyak catatan yang bisa ditemukan mengenai sejarah nagari Saniangbaka. Begitu juga dalam tambo minangkabau disinggung tentang nagari ini. Hanya ditemukan salah satu tulisan sejarah mengenai Saniangbaka dalam Mahmoed (1978).
Disebutkan dalam buku tersebut, Datuak Katumangguangan mendirikan kerajaan Bungo Satangkai yang mana pusatnya di Sungai Tarab. Demi meningkatkan pertahanan kerjaan maka seorang hulubalang kerajaan ditugaskan untuk menjadi kepala pertahanan.

Batipuah, dibuat sebagai salah satu pusat pertahanan pertama. Mengikut 10 koto lainnya yakni,
Paninjauan, Panyalaian, Gunuang, Jao, Tambangan, Singgalang, Pandai Sikek, Koto Laweh, Koto Baru, Aia Angek dan Panyalaian,

Untuk daerah timur dibuat 10 pos koto pertahanan meliputi daerah Sungai Jambu, Labuatan, Simawang, Bukik Kanduang, Sulik Aia, Tanjuang Balik, Singkarang, Saniang Baka, Silungkang dan Padang Sibusuak.

10 pertahanan di daerah timur ini merupakan bagian dari Langgam nan Tujuah. Arti dari Langgam nan Tujuah yaitu 7 pihak yang ikut membantu pelaksanaan pemerintahan kerajaan Pagaruyuang pimpinan raja Alam. 7 pihak yang yang dimaksud,
  • Pamuncak koto Piliang - Pimpinan di daerah Sungai Tarab
  • Harimau Campo koto Piliang - Panglima Perang - Daerah Batipuah
  • Pardamaian Koto Piliang - Pendamai nagari bersengketa - Berada di Simawang dan Bukik Kanduang
  • Pasak Kungkuang Koto Piliang - Berada di Sungai Jambu dan Labuatan
  • Camin Taruih koto Piiang di daerah Saniang Baka dan Singkarak berperan sebagai Penyidik.
  • Cumati Koto Piliang di Sulik Aia dan tanjuang Balik sebagai eksekutor hukuman
  • Gajak Tunggak Koto Piliang - sebagai kurit yang berada di Silungkang dan Padang Sibusuak, (dikutip dari Navis 1984).
Kesemua langgam nan tujuah ini bisa dikatakan sebagai perangkat 'negara'. Ibaratnya bagian bagian seperti Mahkamah Agung, Mabes TNI dan lainnya.

Tersebut nagari Saniang Baka. Berperan sebagai Camin Taruih, atau penyidik. Arti Camin taruih ini adalah Cerminan atau patokan dalam pelaksanaan pemerintahan dan memberikan pandangan akan masalah yang dihadapi.

Menurut salah seorang Pemuka Nagari Saniang Baka, dikenal istilah,
"Mangko Saniangbaka ko tasabuik carmin taruih Koto Piliang, baduo itu, sorang orang Singkarak, sorang orang Saniangbaka, diagiah pangkat artinyo kadudukannyo sebagai carmin taruih Koto Piliang. Tugasnyo apobilo ado persengketaan di Pagaruyuang, di Pariangan Padang Panjang, ndak ado penyelesaiannyo, mangko dihimbaulah urang nan baduo ko, artinyo inyo lah nan maagiah carmin, pengarahan. Jadi orang nan basangketo, nan basalisiah nan ndak kunjung dapek perdamaian, nah dari 2 urang nan pai ka Pagaruyuang ko nan maagiah carmin atau pedoman."
Yang diterjemahkan dalam bahasa Indonesia,
 "Sebab Saniangbaka disebut Cermin terus Koto Piliang, (yang) berdua itu, seorang (dari) Singkarak, seorang (dari) Saniangbaka, diberi pangkat artinya kedudukannya sebagai cermin terus Koto Piliang. Tugasnya apabila terjadi persengketaan di Pagaruyuang, di Pariangan Padang Panjang, (dan) tidak ada yang bisa menyelesaikan, maka dipanggilah orang yang berdua tadi. Artinya ialah orang yang memberi cermin, pengarahan. Jadi orang yang bersengketa, yang berselisih tidak kunjung mendapatkan perdamaian, dari dua orang tersebut lah yang akan memberi cermin atau pedoman".
Ditambahkan prosesi terbentuknya nagari Saniang Baka ini,
"Datanglah orang-orang baik melalui bukik, nyebrang danau jo sampan, tibo disiko nyo marambah. Nah itu namonyo Taratak. Itu memakan wakatu puluhan taun, Piak. Sudahlah salasai Taratak, makonyo banamo susun atau dusun, artinyo mulailah tasusun. Iko lah buek pondok, iko lah buek pondok, iko pondok (sambil menunjukkan pola sejajar dengan tangan). Mulai tasusun memakan wakatu nan panjang pulo, puluhan taun, menjadi koto. jadi Taratak-susun-koto. Koto ko lah mulai orang nan penghuni ko bakato-kato.   Koto itu artinyo mulai berkato-kato atau berbincang baa kito, iko lah bakambang lo, lah ado rumah. Salasai Taratak, lah salasai susun, lah salasai koto, meningkatlah jadi nagari. A..jadi nagari dibuek lah balai-balai, sudah tu dibangunlah surau namonyo, masajik kecek urang. Jadi kok lah sah nagari ko, ado balai-balai, ado musajik, ado basuku, batungganai rumah, ado bapandam pakuburan" 
 Dalam terjemahan bahasa Indonesia,
Datanglah orang-orang baik melalui bukit, menyeberangi danau dengan sampan. Sesampainya disini, mereka merambah (hutan). Nah, itu yang dinamakan Taratak. (Proses) itu memakan waktu puluhan tahun, piak. Sesudah selesai Taratak, maka bernama susun atau dusun, artinya mulailah tersusun. (Yang) ini telah membuat pondok, (yang) ini telah membuat pondok, ini telah membuat pondok (sambil menunjukkan pola sejajar dengan tangan). Mulai tersusun memakan waktu yang panjang pula, puluhan tahun, menjadi koto. Jadi Taratak-Dusun-Koto. (Saat menjadi) Koto ini mulailah penghuninya berkata-kata atau berbincang-bincang, bagaimana kita, ini sudah berkembang, sudah ada rumah. Setelah taratak, setelah susun, setelah koto, meningkatlah nagari. Aa..jadi nagari dibuat balai-balai, sesudah itu dibagunlah surau namanya, kata orang mesjid. Jadi kalau sudah syah menjadi nagari, ada balai adat, ada mesjid, ada bersuku, ber-tungganai rumah, ada ber-pandam pekuburan. 
[post_ads]

Asal Usul Nama Nagari Saniang Baka

Beberapa versi cerita tentang penamaan daerah tersebut menjadi Saniang Baka,

1.  ' Si Saniang nan Tabaka'

Nadir Pono Sutan dan Rajo Mangkuto mengungkapkan pada Coretananakminang. blogspot. com. Penamaan daerah ini menjadi Saniangbaka berasal dari cerita si Saniang.

Saniang seorang anak yang dibawa orang tuanya untuk merambah hutan. Ketika ingin membakar sisa perambahan, ternyata sang anak, si saniang berada di dekat sampah tersebut.

Alhasil, sang anak terbakar- orang tuanya berteriak - Saniang Tabaka -- Saniang Tabaka -- (Saniang terbakar). Di sinilah awal nama Saniang Baka itu lahir.

2. Saniang nan Mambaka

Dalam versi lain, disampaikan seorang Penghulu Saniang Baka bahwasanya alkisah nama Saniang Baka ini karena si Saniang sedang membakar hutan. Lebih jelas diungkapkan,
"jadi dahulu Saniangbaka ko ado mempunyai sejarah khas. Nan patamo Saniangbaka ko ado dahulu nan banamo Taratak, arti Taratak orang-orang mulai marambah untuk nak mambuek nagari. Itu nyo hanyo berapo kaum dulu nan datang ka ranah ko dari Pariangan. Nah nampak Saniangbaka ko marangah dek inyo. Kito kinlah, rancak sinan kito buek nagari. Yo datanglah nyo kamari ado nan dari Simawang, Kacang, Tikalak. Iko nan tertinggi sinan. Jadi datanglah kamari. Jadi nampaklah seseorang nan lah memanggang artinya membakar rambahan atau nan dirambahnyo, kayu lah masik di panggangnyo, nampaklah asok: 'ah, tu, si Saniang lah mambaka'. Jadi manuruik sejarahnyo nan mulai mambaka rambahan ko si Saniang namonyo. Saat perundingan datuk nan salapan saat akan menamai nagari ini, ada salah seorang datuk yang mengusulkan "Manuruik nan didanga dek awak, mulo-mulo nan marambah nagari ko si  Saniang ah, nan inyo lo nan mulo-mulo mambaka di nagari ko, mangkasuiknyo mambaka rambahannyo nan lah masik, kalo kito buek namo Saniangbaka baa? maka jadilah Saniangbaka"
Terjemahan bahasa Indonesia,
Jadi dahulu Saniangbaka ini ada mempunyai sejarah khas. Yang pertama   Saniangbaka ini ada dahulu bernama Taratak, arti taratak orang-orang mulai merambah untuk membuat nagari. (Pada saat) itu beberapa kaum yang datang dari Pariangan Padang Panjang. Nah, terlihat Saniangbaka ini meranggas oleh mereka. "Kita ke sana lah, baik disana kita buat nagari". Yaa, datanglah mereka ke sini. Ada yang dari Simawang, Kacang, Tikalak. Ini yang tertinggi di sana. Jadi datanglah ke sini. Jadi terlihat seseorang yang telah membakar, artinya membakar rambahan atau yang dirambahnya. Kayu telah kering dibakarnya, terlihatlah asap, "ah, tu si Saniang telah mebakar". Jadi menurut sejarangnya, yang memulai membakar rambahan ini si Saniang namanya. (Pada) saat perundingan Datuak nan Salapan, saat akan memberi nama Nagari ini, ada salah seorang Datuak yang mengusulkan, "Menurut yang didengar oleh kita, mula-mula yang merambah nagari ini (yaitu) si Saniang. Ah, dia juga yang mula-mula membakar (lahan) nagari ini - maksudnya membakar rambahannya yang sudah kering. Bagaimana kalau kita buat nama nagari ini Saniangbaka?? Maka jadilah (nama nagari ini) Saniangbaka"

3. Sandiang nan Tabaka

Dalam versi yang ketiga ini dijelaskan bahwasanya pada suatu masa dari daerah Pariangan, Padang Panjang terlihat Sandiang (sudut) antara 2 bukit terbakar.
[post_ads_2]
Berbeda dengan versi tiga cerita di atas. Ada bantahan mengenai makna kalimat Baka. Menurut mereka kata Baka itu bukan merujuk pada bakar. Lebih jelas dijelaskan,
"Indak ka mungkin Saniangbaka ko asalnyo dari kato si Saniang nan tabaka. Tabaka, istilah minang yang dipakai untuak marujuak ka membakar adalah mamanggang indak mambaka, mambaka itu asalnyo dari bahasa Indonesia nan di minangkan. Membakar-mambaka, itu kini. Kok tabaka nan dipakai wakatu nagari kok ka dibuka, berarti Saniangbaka ko baru ado telah bahasa Indonesia jadi bahasa nasional, kan? Sementaro, dalam tambo Minangkabau jo cerita dari nan gaek-gaek, nagari ko lah ado sejak 5-6 abad nan lalu. Baa, ndak ado kolerasinyo, kan?"
"tapi kok awak caliak dalam bahasa minang, baka itu bisa jadi artinyo bekal. Sementaro Saniangnyo sendiri asalnyo dari kato sahaniang, yaitu ciek tempat yang sunyi. Jadi Saniangbaka ko maknanyo ciek tempat sunyi nan bisa dijadikan untuk mencari bekal hiduik. Baa model itu? Iko arek kaitannyo jo langgam nan tujuah, bahwa nagari ko dijadian carmin taruih Koto Piliang." 
Dalam Bahasa Indonesia
"Tidak mungkin Saniangbaka ini asalnya dari kata si Saniang yang tabaka. Tabaka, istilah Minang yang digunakan untuk merujuk kata membakar adalah mamanggang, bukan membakar. Membakar itu asalnya dari bahasa Indonesia yang di-Minang-kan. (kata) membakar - mambaka itu (digunakan) sekarang. Kalau tabaka yang digunakan waktu nagari ini dibuka, berarti Saniangbaka ini baru ada setelah Bahasa Indonesia jadi bahasa nasional kan ?? Sementara dalam tambo Minangbakau ditambah cerita dari orang tua, nagari ini telah ada sejak 5-6 abad yang lalu. Bagaimana, tidak ada korelasi nya kan ?"
"Tapi kalau kita lihat dalam bahasa Minang, baka itu bisa jadi artinya bekal. Sementara Saniang sendiri asalnya dari kata Sahaniang,   yaitu satu tempat yang sunyi. Jadi Saniangbaka ini maknanya (adalah) satu tempat sunyi yang bisa dijadikan untuk mencari bekal hidup. Kenapa seperti itu ? ini erat kaitannya dengan langgan nan tujuah, bahwa nagari ini dijadikan carmin taruih Koto Piliang."

Agiah Komen Gai La Sanak

Nama

Adaik,35,bahasa minang,6,Budaya,70,Carito,14,Dibao Galak,8,istilah,14,Pantun,12,Papatah,8,Resep Minang,8,Sajarah,28,Tokoh,9,Warisan,24,
ltr
item
Minangkabau: Sejarah dan Asal Usul Nagari Saniangbaka, Tapian Danau Singkarak
Sejarah dan Asal Usul Nagari Saniangbaka, Tapian Danau Singkarak
https://4.bp.blogspot.com/-X-hl3d1VBOU/Wx4nEeRKJjI/AAAAAAAALfA/vGP9y0g7asM5YMJtvuUN1q5-wKiMucKXACLcBGAs/s400/transfer%2Bpulsa%2Btelkomsel.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-X-hl3d1VBOU/Wx4nEeRKJjI/AAAAAAAALfA/vGP9y0g7asM5YMJtvuUN1q5-wKiMucKXACLcBGAs/s72-c/transfer%2Bpulsa%2Btelkomsel.jpg
Minangkabau
http://www.anakminang.com/2018/06/sejarah-dan-asal-usul-nagari.html
http://www.anakminang.com/
http://www.anakminang.com/
http://www.anakminang.com/2018/06/sejarah-dan-asal-usul-nagari.html
true
2180777074329911998
UTF-8
Sadang Proses Indak Basuo Caliak Sadono Baco Langkok Baleh Indak Jadi Baleh Apuih Oleh Laman Utamo Laman Artikel Caliak Sadonyo Iko Lasuah Lo Tantang Kumpulano SEARCH Kasadono Ndak Basuo nan Sanan Mintak Baliak Ka Hal Utamo Akaik Sinayan Salasa Rabaa Kamih Jumaik Satu Akaik Sinayan Salasa Rabaa Kamih Jumaik Satu Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Aguih September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Dec Sabanta Ko 1 minik nan lalu $$1$$ minik lalu 1 nan lalu $$1$$ jam nan lalu Karik Parang $$1$$ patang $$1$$ minggu patang labiah 5 minggu Followers Follow Iko Bamanpaik Bana Bagian dulu baru tabukak gembok no mah Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy